Breaking News:

Berita Malaysia

Muhyiddin Yassin Mundur dan Menjadi Pemimpin Tersingkat Malaysia

Perdana Menteri Malaysia Muhyiddin Yassin mengundurkan diri kurang dari 18 bulan masa jabatannya pada Senin (16/8/2021).

AFP
Perdana Menteri Malaysia Muhyiddin Yassin(AFP) 

Akhirnya jatuh ketika lebih dari selusin anggota parlemen dari partai terbesar dalam aliansinya menarik dukungan mereka untuk pemerintahannya.

Dua menteri dari Organisasi Nasional Melayu Bersatu juga mengundurkan diri dari Kabinet sebelum tindakan Senin.

Di bawah konstitusi Malaysia, perdana menteri harus mengundurkan diri jika dia kehilangan dukungan mayoritas.

Raja dapat menunjuk seorang pemimpin baru yang dia yakini mendapat kepercayaan dari Parlemen.

Muhyiddin awalnya bersikeras masih memiliki dukungan mayoritas dan akan membuktikan ini di Parlemen bulan depan.

Namun dalam putaran U pada Jumat (14/8/2021), perdana menteri mencari dukungan oposisi untuk menopang pemerintahannya.

Dia berjanji akan mengadakan pemilihan umum pada Juli mendatang.

Dia juga menawarkan konsesi termasuk proposal untuk membatasi masa jabatan perdana menteri.

Mendukung checks and balances dan peran menteri senior kepada pemimpin oposisi, tetapi permohonannya ditolak oleh semua pihak.

Raja dapat memutuskan pemimpin baru, tetapi saat ini, tidak ada koalisi yang dapat mengklaim mayoritas.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved