Breaking News:

Berita Pendidikan

Perkuliahan Tatap Muka Dimulai, UPGRIS Wajibkan Mahasiswa Keluar Ruang Setiap 60 Menit

Perkuliahan tatap muka di sejumlah perguruan tinggi juga akan dimulai, menyusul pembelajaran tatap muka di sekolah menengah.

Penulis: mamdukh adi priyanto | Editor: moh anhar
TRIBUN JATENG/MUHAMMAD SHOLEKAN
Rektor UPGRIS, Dr Muhdi ketika menyampaikan sambutan dalam Webinar Pembekalan Kuliah Kerja Nyata (KKN) Membangun Desa dengan tema Pemberdayaan Masyarakat Berbasis KKN Menyongsong Merdeka Belajar, Selasa (11/8/2020). 

TRIBUNJATENG.COM,SEMARANG - Perkuliahan tatap muka di sejumlah perguruan tinggi juga akan dimulai, menyusul pembelajaran tatap muka di sekolah menengah.

Berdasarkan Surat Keterangan Bersama (SKB) 4 Menteri, pembelajaran tatap muka terbatas sudah diperbolehkan di wilayah dengan Penerapan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) level 3 ke bawah.

Tentunya, ada aturan dan persyaratan protokol kesehatan yang harus dipenuhi dalam melaksanakan kegiatan masyarakat ini.

Universitas PGRI Semarang (UPGRIS) akan memulai perkuliahan tatap muka pada Senin (6/9/2021) besok. Pimpinan perguruan tinggi ini akan menerapkan aturan bahwa mahasiswa dan dosen wajib break keluar ruangan setiap 60 menit.

Baca juga: Dukung Pembelajaran Tatap Muka di Sekolah, Dinkes Kota Semarang Kebut Vaksinasi Pelajar

Baca juga: Bupati Banjarnegara Jadi Tersangka di KPK, Ganjar Pranowo: Pemerintahan Tidak Boleh Terganggu

Baca juga: Tingkatkan Keterampilan Mahasiswa, UIN Walisongo Adakan Pelatihan Pengembangan Konselor Islam

"Kami menggunakan model 60 menit break keluar ruangan. Lalu jeda setengah jam untuk membiarkan ada pergantian sirkulasi udara dalam ruangan. Setiap beberapa waktu juga kami semprot dengan cairan disinfektan," kata Rektor UPGRIS, Muhdi, Minggu (5/9/2021).

Lantaran perkuliahan di dalam ruangan tertutup dan berpendingin udara atau AC, sehingga harus ada sirkulasi udara dari luar ruangan.

Selain itu, pihaknya juga menerapkan sistem perkuliahan terbatas hanya dengan separuh kapasitas dalam satu ruangan.

Pengaturan jadwal dilakukan dengan beberapa pergantian atau shift. Ada yang pagi, siang, dan malam.

Begitu juga dengan lamanya perkuliahan sudah diatur.

"Kapasitas ruangan 50 persen dengan pengaturan jadwal secara shift. Sehari, seorang mahasiswa di kampus hanya 4 jam dengan sekitar tiga mata kuliah," ucap Muhdi yang juga Ketua Pengurus Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) Provinsi Jateng ini.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved