Berita Semarang

Sudah Selesai Dibangun, Ini Alasan Gedung Ki Narto Sabdo Semarang Belum Digunakan

Pembangunan fisik Gedung Ki Narto Sabdo telah selesai. Namun, gedung tersebut belum dapat dioperasionalkan.

Penulis: Eka Yulianti Fajlin | Editor: rival al manaf
TRIBUN JATENG / EKA YULIANTI FAJLIN
Gedung Ki Narto Sabdo 

TRIBUNJATENG.COM, SEMARANG - Pembangunan fisik Gedung Ki Narto Sabdo telah selesai. Namun, gedung tersebut belum dapat dioperasionalkan sebagai gedung kesenian karena masih perlu sarana dan prasarana (sarpras). 

Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Kota Semarang, Wing Wiyarso memaparkan, serah terima gedung Ki Narto Sabdo dari Dinas Penataan Ruang (Distaru) kepada Disbudpar. Gedung tersebut saat ini belum sepenuhnya siap digunakan untuk kegiatan kesenian mengingat masih perlu sarana prasarana (sarpras). 

Wali Kota Semarang, kata dia, meminta Dinas Penataan Ruang (Distaru) untuk mengisi kekurangannya. 

"Kekurangan sarpras antara lain lighting, brijing, ruang rias, pintu pendingin ruangan, sound system, dan lain-lain," sebut Wing, Selasa (7/2/2023). 

Pihaknya akan tetap menunggu sarpras lengkap terlebihdahulu. Pasalnya, jika menyewa alat untuk operasional akan membebani anggaran. Di sisi lain, operasional juga tidak akan maksimal. Terlebih, gedung tersebut merupakan gedung pertunjukan berskala internasional. 

"Dari pada tidak maksimal, harus dilengkapi dulu kekurangan sarprasnya. Memang kami ada sound tapi untuk gedung pertemuan bukan untuk pertunjukan. Kalau untuk pertunjukan tentu harus propper dari segi kualitas dan spesifikasi," papar Wing. 

Dia memastikan, operasional gedung Ki Narto Sabdo akan mulai pada 2023 ini mesmi saat ini pemerintah masih perlu melengkapi sarpras. Kekurangan sarpras dianggarkan pada tahun knk. 
"Memang tahun lalu belum clear karena anggaran terbatas, tapi tahun ini dianggarkan lagi. Targetnya buat HUT Kota Semarang, bisa digunakan," ucapnya. 

Kepala Dinas Penataan Ruang (Distaru), M. Irwansyah menjelaskan, pembangunan gedung telah selesai. Namun, sarpras memang perlu dilakukan penambahan, antara lai  sisi interior, atribut, hingga sound sistem, beserta lighting. Adapun sound sistem standar sudah ada. 

"Kalau pentas yang skala kecil siap karena soundsystem sudah ada. Sambil diisi bisa menyiapkan apa yang bisa ditampilkan disana," paparnya.(eyf)

Sumber: Tribun Jateng
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved