Breaking News:

Pendidikan

Beri Ruang Wisatawan Menikmati Tugu Muda - Lawangsewu, Mahasiswa Unika Juara Kompetisi Arsitektur

Tim mahasiswa Fakultas Arsitektur dan Desain Unika Soegijapranata Semarang berjaya di ajang kompetisi Warmadewa Architecture Week 2020.

Tribun Jateng/M Zainal Arifin
Tim mahasiswa arsitektur Unika Soegijapranata menunjukkan redesain Pasar Bulu Semarang yang dilombakan dalam kompetisi Warmadewa Acrhitecture Week 2020, Rabu (16/12/2020). 

TRIBUNJATENG.COM, SEMARANG - Tim mahasiswa Fakultas Arsitektur dan Desain Unika Soegijapranata Semarang berjaya di ajang kompetisi tingkat nasional. Mereka berhasil lolos sebagai juara dalam Warmadewa Architecture Week 2020 yang digelar secara virtual.

PADA kompetisi yang mengangkat tema "Redesain Pasar Tradisional yang Tanggap Pandemi" itu, tim mahasiswa Unika yang terdiri dari Rafael Adrian, Fionna Miranda dan Sianne Anggawijaya, membuat desain salah satu pasar tradisional di Kota Semarang, yaitu Pasar Bulu.

"Kami menggunakan desain Indies dalam membuat redesain Pasar Bulu itu. Kemudian hasilnya kami beri nama Pasar Nyawang Sewu," kata Ketua tim mahasiswa, Rafael Adrian, saat ditemui di Kampus Unika, Rabu (16/12).

Ia menuturkan, pemilihan desain Pasar Bulu sebagai objek redesainnya karena Kota Semarang menjadi salah satu kota dengan angka kasus Covid-19 yang cukup tinggi. Selain itu, lokasi Pasar Bulu yang berdekatan dengan objek Lawang Sewu, bisa dimanfaatkan untuk keperluan wisata.

Tak hanya itu saja, kata Adrian, sebuah pasar harusnya mencerminkan budaya suatu daerah, namun Pasar Bulu justru tidak kontekstual dilihat dari bentuk bangunannya. Padahal lokasinya dekat dengan cagar budaya Lawang Sewu.

"Dengan redesain yang kami buat ini, diharapkan tak hanya bisa diterapkan sebagai konsep pasar saat pandemi seperti ini, tapi juga setelah pandemi desain ini bisa direspon dengan baik. Karena ini perpaduan antara pasar tradisional dengan wisata," harapnya.

Baca juga: Unnes Bidik Status Badan Hukum

Baca juga: Adib Kritik Kampus PTKI Jangan Cuma Hasilkan Ijazah

Baca juga: Tolong Cek Dong Dishub, Bangjo di Persimpangan Jl Peres-Hasanudin Malah Bikin Macet  

Redesain karya ketiga mahasiswa semester V Prodi Arsitektur tersebut telah berhasil menyingkirkan puluhan karya mahasiswa dari puluhan perguruan tinggi di Indonesia. Penetapan juara telah diumumkan secara virtual pada 12 Desember 2020 kemarin.

Ditanya terkait konsep redesain Pasar Bulu, anggota tim, Fionna Miranda dan Sianne Anggawijaya memaparkan, desain yang dibuat pada umumnya seperti pasar tradisional lainnya. Hanya penataannya saja yang disesuaikan dengan kondisi pandemi saat ini.

Arsitektur bangunan pasar hasil redesain dibuat satu arah untuk mencegah terjadi kerumunan dan kontak fisik pengunjung pasar. Selain itu, lokasi berjualan para pedagang di dalamnya juga dibuat zig zag dengan diberi jarak.

"Dengan konsep tersebut maka dapat mencegah terjadinya penyebaran virus Covid-19 di pasar karena tidak ada kerumunan dan mencegah kontak fisik," paparnya.

Halaman
12
Penulis: m zaenal arifin
Editor: moh anhar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved