Larangan Mudik

Batal Mudik ke Purwokerto karena Tak Ada Bus, Sahroni Terpaksa Balik Ke Kos Lagi

Sahrono ingin mudik ke Pureokerto datang berniat untuk pulang ke kampung halaman menggunakan bus di Terminal Kalideres .

Editor: m nur huda
Tribunnews.com/Danang Triatmojo
Suasana Terminal Bus Kalideres, Cengkareng, Jakarta Barat pada Sabtu (25/4/2020) siang. 

TRIBUNJATENG.COM, JAKARTA - Terminal Bus Kalideres di Cengkareng, Jakarta Barat sejak Jumat (24/4/2020) kemarin sudah menutup layanan bus Antar Kota Antar Provinsi (AKAP).

Tapi pada Sabtu (25/4/2020) hari ini, masih ada saja masyarakat yang datang berniat untuk pulang ke kampung halaman menggunakan bus di Terminal Kalideres .

Seperti yang dilakukan Sahroni (31).

Sering Ditemui Sosok Misterius di Rumah Hantu Tempat Karantina, Pemudik di Sragen Isolasi Mandiri

Ditinggal Kerja di Luar Negeri, Rumah Warga Kebumen Digasak Pencuri

Bacaan Bilal Sholat Tarawih Seusai 2 Rakaat, Tulisan Arab Lengkap Jawaban & Artinya

Saat Buka Puasa Sebaiknya dengan Air Dingin atau Air Hangat? Ini Penjelasan Dokter Dien Kalbu

Update Corona 25 April di Indonesia: Terkonfirmasi Positif Covid-19 Mencapai 8.607 Kasus

Update Corona 25 April di 34 Provinsi: Tambahan Kasus di Jateng Lampuhi Jabar, Jatim Melejit

Ia berniat pulang ke Purwokerto dengan membeli tiket keberangkatan hari ini.

Tapi di lokasi harapannya harus pupus.

Karena loket Perusahaan Otobus (PO) tujuannya tak lagi layani perjalanan.

Dia pun diimbau petugas terminal untuk kembali ke indekosnya.

"Tadi disuruh pulang lagi. Mau nggak mau ke kosan lagi," kata dia.

Sahroni berniat mudik karena beralasan penghasilan harian dari berdagang sudah kian menipis.

Sehingga opsi pulang kampung dan berkumpul dengan keluarga dianggap paling tepat untuk kondisi ekonominya saat ini.

"Karena udah nggak dagang lagi, otomatis penghasilan pemasukan dari mana, jadi mending pulang kampung aja. Bulan puasa jadi niatnya mau balik, puasa di rumah," ungkap Sahroni.

Terpisah, Kepala Terminal Kalideres Revi Zulkarnaen mengaku memang masih ada masyarakat yang datang dan belum tahu ada aturan penyetopan layanan bus AKAP.

Untuk itu pihaknya melakukan imbauan kepada mereka yang belum terinfo secara lisan mulai dari pintu masuk terminal, lokasi loket bus, hingga menggunakan pengeras suara.

"Kita imbau dengan pengeras suara dan secara lisan juga. Baik di pintu masuk terminal maupun di lokasi loket bus," kata Revi kepada Tribunnews.com.

Calon penumpang kemudian diimbau atau diarahkan untuk kembali ke rumahnya masing - masing.

"Penumpang yang datang dan belum tahu adanya Permenhub Nomor 25 Tahun 2020 masih ada, tetapi kita arahkan kembali ke rumahnya masing - masing karena layanan bus AKAP Terminal Bus Kalideres sudah ditutup," pungkasnya.

Adapun kebijakan penutupan layanan selaras dengan Permenhub Nomor 25 Tahun 2020 tentang Pengendalian Transportasi Selama Masa Mudik Idul Fitri Tahun 1441 H.

Tertuang di dalamnya, larangan sementara penggunaan transportasi untuk kegiatan mudik. Kebijakan ini berlaku bagi transportasi laut, udara, dan darat, termasuk juga bus antar kota antar provinsi (AKAP).

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Sahroni Batal Mudik ke Purwokerto, Tidak Ada Bus Saat Dia Tiba di Terminal Kalideres

Sumber: Tribunnews.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved